Pola Asuh Positif untuk Mengasuh Anak dengan ADHD

  • Whatsapp
Pola Asuh Positif

Gaya pengasuhan penting dalam ADHD. Mengasuh anak tidak menyebabkan ADHD, tetapi metode yang berbeda cenderung lebih efektif dan lebih cenderung meminimalkan gejala. Apa yang sebenarnya meningkatkan perilaku anak-anak dengan ADHD? Mengasuh secara emosional tetapi secara konsisten tegas. Perbaikan perilaku terjadi ketika orang tu mengambil memimpin, tetap berpegang pada sistem baru dan tetap sabar dengan anak-anaknya. Perubahan Dimulai dari kita sebagai orang tua. Sementara tubuh anak secara biologi mendorong ADHD, pilihan pengasuhan sangat memengaruhi gejalanya. Anak-anak mempelajari keterampilan baru dan mengendalikan hidup mereka dari waktu ke waktu, tetapi melalui sebagian besar masa kanak-kanak orang tua menciptakan kerangka kerja yang lebih luas untuk perubahan. Kalian tidak menyembuhkan ADHD tetapi kalian memengaruhi hasilnya .

Dilansir dari berita Sulawesi selatan hari ini terbaru menunjukkan bahwa dukungan yang ditujukan untuk orang tua seperti terapi, pembinaan dan pelatihan lebih membantu gejala ADHD daripada ketika terapis hanya menangani anak-anak. Apakah mendengar bahwa menjadi orang tua memengaruhi ADHD seolah-olah kalian telah melakukan kesalahan? Atau seperti kalian harus melakukan sesuatu yang lebih baik? Bukan itu! Kalian selalu melakukan yang terbaik semampu kalian, dan selalu ada hal baru untuk dipelajari dan dicoba. Tindakan penyeimbangan adalah terbuka untuk berubah, sementara juga menerima bahwa kalian (seperti kita semua) belum pernah sempurna sebelumnya untuk menjadi orang tua.

Berpegang pada Dasar-dasar Pola Asuh Positif

Jika anak-anak lain mungkin merespons dengan baik berbagai gaya pengasuhan, anak-anak dengan ADHD mengharuskan orang tua untuk lebih konsisten berpegang pada dasar-dasarnya. Semua anak membutuhkan dukungan sampai mereka memiliki kapasitas untuk memantau perilaku mereka sendiri, membuat rutinitas mereka sendiri, dan mengelola tanggung jawab mereka sendiri. Anak-anak dengan ADHD membutuhkan kerangka kerja ini selama beberapa tahun lebih banyak daripada teman-temannya. Gaya pengasuhan sering kali tumbuh dari triase ADHD. Ketidakmampuan seorang anak untuk mengikuti rutinitas, impulsif, pendengaran yang buruk, mudah tersinggung, atau komunikasi yang buruk merupakan tantangan bagi orang tua, terlepas dari niat mereka. Bahkan orang tua yang paling penyayang akhirnya perlu mengoreksi perilaku lebih dari yang diantisipasi.

Penelitian menunjukkan bahwa orang tua dari anak-anak ADHD cenderung ke arah pola asuh yang bersifat menghukum. Masuk akal, karena mereka memiliki anak yang memerlukan pengalihan agar aman, melakukan pekerjaan mereka, bersiap-siap untuk tidur, dan melengkapi detail lain yang tak terhitung jumlahnya pada hari itu. Anak-anak mereka tidak menanggapi pujian dengan mudah ketika mempelajari perilaku baru, mereka menderita ADHD, jadi mereka kesulitan. Dengan semua tantangan tersebut, tidak mengherankan jika orang tua dari anak-anak ADHD sering kali kehilangan kepercayaan diri terhadap kemampuannya untuk mempengaruhi perubahan di rumah.

Sebagai orang tua dari anak penderita ADHD, kalian harus menjaga standar yang tinggi. Kalian diharapkan untuk tetap positif dalam menghadapi kemajuan yang lambat ketika seorang anak tidak secara konsisten melakukan apa yang menurut kalian terbaik. Namun, perilaku terkait ADHD membutuhkan koreksi yang hampir terus-menerus untuk beberapa anak, hal ini  adalah siklus negatif yang sulit diputus. Namun mengasuh anak yang terlalu condong ke arah hukuman dapat memperburuk perilaku terkait ADHD dalam jangka panjang. Sebaliknya, suatu keseimbangan dapat ditemukan di mana orang tua tegas menjunjung tinggi batas sekaligus menciptakan lingkungan rumah secara keseluruhan yang berusaha keluar dan menekankan keberhasilan anak.

Merasa kesal saat sedang mengajari anak dengan ADHD adalah hal yang wajar, tidak ada orang tua yang sempurna yang ada hanyalah ornag tua yang selau memberikan hal terbaik untuk anak mereka.