Shared Hosting vs VPS: Mana yang Terbaik Untuk Websitemu!

  • Whatsapp
Shared Hosting vs VPS

Mengetahui pilihan-pilihan hosting web akan sangat membantu Anda untuk memilih mana hosting yang tepat untuk website Anda. Jika Anda memilih hosting yang tepat sesuai dengan kebutuhan website Anda tentu website akan lebih maksimal. Namun masih banyak yang tidak mengetahui pilihan hosting untuk web dan secara acak memilih hosting tanpa ada riset atau analisa kebutuhan website Anda. Oleh karena itu, Jika sebelumnya sudah dibahas tentang Kenapa VPS Lebih Baik Dari Shared Hosting. Pada artikel kali ini Kami akan membantu Anda untuk memahami 6 perbedaan shared hosting dan VPS.

Perbedaan Utama Shared Hosting dan VPS

Shared Hosting adalah layanan hosting di mana sebuah account hosting ditaruh bersama-sama beberapa account hosting lain dalam satu server fisik yang sama, dan memakai services bersama-sama. Agar lebih mudah dipahami, shared hosting itu bisa diibaratkan Anda menyewa sebuah apartemen bersama 2 orang lain. Jadi apartemen tersebut dihuni 3 orang. Di dalam apartemen tersebut misalnya hanya mempunyai 3 kamar tidur, 1 kamar mandi, 1 ruang tamu dan 1 dapur. Nah 3 orang tersebut harus membagi sumber daya / ruangan secara bergantian. Setiap pengguna hanya mempunyai 1 wilayah pribadi yaitu kamar tidur, sedangkan untuk yang lain digunakan secara bersama-sama.

VPS adalah layanan yang menyewakan server virtual dimana Anda memiliki kebebasan menentukan sistem operasi (OS) dan platform yang ingin digunakan. Jika menggunakan layanan VPS Anda seolah-olah seperti mempunyai server sendiri, cara kerjanya dibagi-bagi menjadi beberapa bagian sesuai dengan resources dan sumber dayanya sendiri, sehingga setiap bagian dapat menjalankan sistem operasinya sendiri. Nah jadi VPS ibarat seperti menyewa sebuah apartemen untuk seorang diri. Sehingga fasilitas kamar tidur, kamar mandi, dapur, ruang tamu dan lain-lain dapat Anda gunakan tanpa perlu antri bergantian.

Shared Hosting vs Hosting VPS

Meskipun shared hosting adalah pilihan yang paling murah, tapi VPS juga dapat menawarkan nilai terbaik harga yang lebih murah. Triknya adalah mengetahui jenis hosting yang Anda butuhkan. Sebagian besar situs web pemula dan pribadi akan lebih memilih shared hosting. Tetapi jika Anda membuat toko online atau situs bisnis, maka Anda ingin meningkatkan hosting Anda ke VPS yang lebih scalable dan personal.

Fakta Shared Hosting:

– Jenis hosting termurah

– Dirancang untuk pemula dan pemula teknologi

– Performa yang pas untuk situs web statis dan lalu lintas rendah

– Tidak ada sumber daya khusus

– Risiko keamanan lebih tinggi

– Situs tempat Anda berbagi server akan mempengaruhi kinerja Anda

Fakta VPS (Virtual Private Server):

– Lebih hemat jika dibandingkan dengan shared hosting dari segi kualitas

– Kontrol lebih dapat disesuaikan

– Dirancang untuk website menengah dan bertumbuh

– Sedikit lebih mahal daripada shared hosting

– Membutuhkan pengetahuan teknis dasar

1. Alokasi Sumber Daya

Pada shared hosting, Anda berbagi sumber daya dengan situs lain di server Anda. Jika satu situs web menggunakan terlalu banyak bandwidth, semua situs lainnya akan terkena dampaknya. Hal ini seperti ingin memasak di dapur bersama Anda ketika semua kompor sudah digunakan.

Berbeda dengan VPS yang tidak terlalu terbatas. Karena Anda memegang sebagian besar perangkat keras server, Anda memiliki lebih banyak sumber daya. Anda juga akan mendapatkan akses root di lingkungan server, yang pada dasarnya berarti Anda dapat menginstal perangkat lunak tambahan dan mengedit file apa pun di server.

Jadi Anda dapat menggunakan resource VPS lebih banyak atau mendapatkan lebih banyak sumber daya daripada dengan shared hosting.

 2. Keamanan

Sebagian besar shared hosting memiliki keamanan yang cukup aman. Namun tidak ada jaminan untuk hal ini. Ini terkait dengan situs lain yang berada di server yang sama dengan Anda.

Jika satu situs membuat kesalahan dan memiliki pelanggaran keamanan, setiap situs yang menggunakan server itu rentan. Contohnya seperti Anda dapat mengunci kamar Anda, namun jika salah satu teman serumah Anda membiarkan pintu depan terbuka, Anda masih berisiko!

Berbeda dengan VPS. Sebagai permulaan, Anda berada di server dengan pengguna VPS lain, yang berarti setiap orang memiliki tingkat keamanan yang lebih tinggi. Anda juga memiliki hak lebih banyak atas perlindungan Anda sendiri, sama seperti bagaimana Anda akan bebas memasang CCTV dan alarm di rumah Anda sendiri. Tidak perlu panik, bahkan jika seseorang membiarkan pintu masuk blok ke rumah Anda terbuka.

Jadi bisa dipastikan VPS jauh lebih aman dibandingkan dengan shared hosting

3. Performa

Anda dapat memiliki semua sumber daya dan keamanan di dunia, tetapi yang benar-benar diperhatikan pengunjung adalah seberapa lancar situs Anda berjalan. Hal-hal seperti jumlah bandwidth yang Anda peroleh akan bervariasi dari satu paket ke paket lainnya, sementara uptime berbeda tergantung pada penyedia yang Anda pilih. Penelitian menunjukkan bahwa hampir setengah dari semua pengguna internet mengharapkan halaman web dimuat dalam dua detik atau kurang. Dengan mengingat hal itu, Anda pasti ingin memiliki paket yang dapat menangani gelombang lalu lintas yang lebih besar, tanpa mengurangi kecepatan pemuatan. Nah dengan VPS Anda dapat menangani masalah tersebut.

Menggunakan VPS biasanya mendapatkan lebih banyak bandwidth, dan lebih siap untuk menghadapi lonjakan lalu lintas. shared hosting sangat baik untuk situs kecil tanpa volume pengunjung yang besar, namun harap berhati-hati dengan peningkatan popularitas situs yang tiba-tiba akan mempengaruhi kinerja website.

4. Konfigurasi

Konfigurasi hosting Anda atau dengan kata lain pengaturan biasanya sudah setting untuk Anda. Pada paket shared hosting, konfigurasi semua diurutkan berdasarkan penyedia Anda, artinya Anda dapat mengerjakan hal-hal yang lebih penting.

Berbeda dengan VPS yang sedikit lebih kompleks. Ada dua jenis hosting VPS yaitu Managed dan Unmanaged. Paket managed sama dengan shared hosting, karena proses pengaturannya sudah di setting untuk Anda. Untuk unmanaged, settingan terserah Anda meskipun ini biasanya hanya digunakan oleh pengembang dan pakar.

5. Skalabilitas

Perlu diketahui cara untuk melihat shared hosting vs VPS adalah dengan memutuskan apa tujuan Anda. Jika Anda memiliki situs web kecil yang hanya mendapat beberapa ratus pengunjung per minggu, dan Anda tidak berencana meningkatkan terlalu banyak, shared hosting adalah pilihan yang tepat.

Namun Masalah mulai merambah ketika situs web Anda tumbuh. Jika jumlah pengunjung Anda berubah dari ratusan menjadi ribuan, website Anda dapat berubah menjadi pesan kesalahan. Berbeda dengan VPS yang dapat terus menunjang website Anda ketika pengunjung semakin bertambah.

6. Harga

Jika dibandingkan harga shared hosting tentu lebih murah dibandingkan dengan VPS. Namun tergantung kebutuhan website Anda. Jika Anda berniat membuat website yang traffic nya tidak terlalu banyak shared hosting jauh lebih hemat untuk Anda. Namun jika website Anda memiliki trafik tinggi dan semakin lama semakin bertambah, menggunakan shared hosting tentu sangat merugikan karena kemungkinan website tidak bisa menerima banyaknya trafik ke website Anda. Oleh karena itu perlu untuk mengetahui apa kebutuhan Anda agar dapat disesuaikan.

Kesimpulan

Meskipun shared hosting adalah yang terbaik untuk situs pribadi dan startup , VPS menang untuk situs yang lebih besar dan bisnis kecil. VPS lebih mahal daripada shared hosting, tetapi sebagai imbalannya Anda mendapatkan lebih banyak fleksibilitas atas batas sumber daya Anda, serta keamanan yang lebih besar dan peningkatan kinerja. Dua-duanya memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Jika shared hosting sepertinya cocok untuk Anda, kami sarankan untuk beli hosting murah di Domainesia. Demikian pula, jika Anda memerlukan VPS yang lebih canggih kami sarankan untuk beli VPS Murah Indonesia. Nah itu pembahasan terkait perbedaan utama shared hosting dan VPS. Semoga artikel ini bisa bermanfaat untuk Anda. Terimakasih sudah membaca sampai selesai.

Related posts